December 21, 2014

Kuliner - Kopi Rockepo

Secangkir kopi hangat selalu menjadi minuman yang asyik ketika ngumpul bareng teman-teman. Baik itu hanya sekedar mengobrol, mengerjakan tugas kuliah, atau meeting dengan rekan kerja, kopi selalu menjadi pelengkap yang pas. Namun, kopi enak biasanya identik harga yang cukup mahal.
Untuk menjawab hal ini, Rockepo dengan mengusung konsep "ngopi enak gak harus mahal" menawarkan kopi dan shake yang enak dengan harga yang sangat terjangkau oleh kantong.
Target pasar yang dibidik mayoritas anak-anak muda ini mendapat respon yang sangat positif  di Bandung.

Apa saja langkah-langkah memulai bisnis ala Rockepo ini? :
A. Persiapan Praktis sebelum Memulai Bisnis.
  • Menyiapkan Modal awal
  • Menu yang bakal di jual.
    Menu andalan Rockepo adalah Kopi. Namun, untuk menangkap calon konsumen yang kurang suka dengan kopi, disediakan minuman shake yang manis dan menyegarkan.
  • Mencari Tren
    Setelah dipelajari, ternyata tren minuman kopi saat ini sedang naik. Hal ini terbukti dari semakin banyaknya usaha-usaha kuliner yang mengandalkan kopi sebagai produk utamanya.
B. Tips Jitu Memulai Bisnis.
Mulai mengumpulkan niat untuk memulai bisnis? Rockepo hanya punya satu tips untuk itu, 'Jangan Takut Gagal!'. Selama kita berani untuk memulai dan berjuang, jalan pasti ada.

C. Tips Promosi dan Pemasaran.
Untuk mempercepat penjualan, tentukan cara-cara pemasaran yang baik, seperti:
  • Word of Mouth (promosi dari mulut ke mulut)
    Berikan minuman terbaik ke setiap pelanggan yang datang. Ketika mereka puas akan produk kita, biasanya mereka akan membawa teman-temannya untuk datang.
  • Promosi via Media Sosial.
    Berinteraksi dengan pelanggan lewat media sosial juga bisa menjadi sarana promosi yang baik. Teman-teman pelanggan tersebut bisa melihat aktivitas kita dan mungkin menjadi tertarik untuk ikut mencicipi juga.
D. Hambatan yang biasa muncul
Seperti biasa, tidak ada usaha yang berjalan mulus 100%. Untuk Rockepo, kendala yang biasa muncul adalah karyawan yang kadang keluar masuk. Hal ini cukup mengganggu operasional, karena itu, berarti harus melatih karyawan baru lagi.
E. Prakiraan Perhitungan Biaya.
  • Investasi Awal
    - Peralatan                                                    Rp. 9.000.000
    - Bahan baku                                                Rp. 6.000.000
    Total Investasi Awal (TI)                                                   Rp. 15.000.000
  • Biaya Operasional
    - Bahan baku                                                Rp. 3.000.000
    - Karyawan                                                   Rp. 2.000.000
    Total Biaya Operasional                                                     Rp.   5.000.000
  • Perkiraan BEP (break event point)
    - Omzet 1 bulan                                            Rp. 24.000.000
    - Total biaya Operasional (TB)                     Rp.   5.000.000
  • Laba = omzet - biaya oprasional                                         Rp. 19.000.000
BEP = Total investasi awal : Laba = 0,8 Bulan

Semoga menjadi Inspirasi!




Sumber: buku Top 50 Bisnis Kuliner Unik Super Kreatif | Karya Rapatata | Penerbit : Penebarplus+

No comments:

Post a Comment

Silahkan Komentar Disini...